Inilah Keutamaan Berpuasa Asyura’ (Hari Kesepuluh Muharam) – Tahukah Anda mengenai keutamaan berpuasa pada hari kesepuluh di bulan Muharam? Bagi umat Islam, shaum atau berpuasa pada hari tersebut memiliki keutamaan, seperti yang dijelaskan berikut ini.

Dari Abu Hurairah ra., Nabi Saw. bersabda, “Sebaik-baik puasa setelah Ramadhan adalah puasa di bulan Allah, bulan Muharram.” (HR Muslim)

Dari Ibn Abbas ra., beliau mengatakan,“Saya tidak pernah melihat Nabi Saw. memilih satu hari untuk puasa yang lebih beliau unggulkan dari pada yang lainnya kecuali puasa hari Asyura’, dan puasa bulan Ramadhan.” (HR Al Bukhari dan Muslim)

Inilah Keutamaan Berpuasa Asyura’ (Hari Kesepuluh Muharam)

Puasa Asyura’ adalah sebutan untuk berpuasa pada tanggal 10 Muharram.

Dari Abu Musa Al Asy’ari ra., beliau mengatakan. “Dulu hari Asyura’ dijadikan orang Yahudi sebagai hari raya. Kemudian Nabi Saw. bersabda” ‘Puasalah kalian’.” (HR Bukhari)

Dari Abu Qatadah Al Anshari ra., beliau mengatakan,

Nabi Saw. ditanya tentang puasa Asyura’, kemudian beliau menjawab: “Puasa Asyura’ menjadi penebus dosa setahun yang telah lewat.” (HR Muslim dan Ahmad)

Keutamaan berpuasa di tanggal tersebut adalah sebagai penebus dosa setahun lampau.

Baca juga : Meneladani Kisah Asiyah Perempuan Ahli Surga

Dari Ibn Abbas ra., beliau mengatakan,

Ketika Nabi Saw. sampai di Madinah, sementara orang-orang Yahudi berpuasa Asyura’. Mereka mengatakan: Ini adalah hari di mana Musa menang melawan Fir’aun. Kemudian Nabi Saw. bersabda kepada para sahabat, ‘Kalian lebih berhak terhadap Musa dari pada mereka (orang Yahudi), karena itu berpuasalah’.” (HR Bukhari)

Puasa Asyura’ merupakan kewajiban puasa pertama dalam Islam, sebelum Ramadan. Dari Rubayyi’ binti Mu’awwidz ra., beliau mengatakan,

Suatu ketika, di pagi hari ASyura’, Nabi Saw. mengutus seseorang mendatangi salah satu kampung penduduk Madinah untuk menyampaikan pesan: ‘Siapa yang di pagi hari sudah makan maka hendaknya dia puasa sampai maghrib. Dan siapa yang sudah berpuasa, hendaklah dia lanjutkan puasanya.’ Rubayyi’ mengatakan: ‘Kemudian setelah itu kamu puasa, dan kami mengajak anak-anak untuk berpuasa. Kami buatkan mereka mainan dari kain. Jika ada yang menangis meminta makanan, kami memberikan mainan itu. Begitu seterusnya sampai datang waktu berbuka’.” (HR Bukhari dan Muslim)

Setelah Allah Swt. mewajibkan puasa Ramadan, puasa Asyura’ menjadi puasa sunah.

Aisyah ra. mengatakan,“Dulu hari Asyura’ dijadikan sebagai hari berpuasa orang Quraisy di masa Jahiliyah. Setelah Nabi Saw. tiba di Madinah, beliau melaksanakan puasa Asyura’ dan memerintahkan sahabat untuk berpuasa. Setelah Allah Swt. mewajibkan puasa Ramadhan, beliau tinggalkan hari Asyura’. Siapa yang ingin berpuasa Asyura’ boleh puasa, siapa yang tidak ingin puasa Asyura’ boleh tidak puasa.” (HR Bukhari dan Muslim)

Demikian artikel inilah keutamaan berpuasa Asyura’ pada tanggal 10 Muharam, seperti yang disebutkan dalam hadis sahih. Semoga bermanfaat.

Pin It on Pinterest

Share This